Bisnis

Mohamed Bin Zayed Jadi Nama Jalan Tol, Sosok Putra Mahkota Abu Dhabi yang Ingin Bangun RI

Jalan tol layang Jakarta Cikampek (Japek) resmi diberi nama Sheikh Mohamed bin Zayed (MBZ). Hal ini diketahui adalah secara khusus permintaan Sekretariat Presiden (Setpres) Republik Indonesia kepada operator PT Jasa Marga (Persero) Tbk. Siapa sebenarnya sosok MBZ?

Menko Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan sebelumnya menyampaikan Presiden Joko Widodo dan Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohamed bin Zayed (MBZ) pernah bertemu dan melakukan kerja sama tercepat. "Ini adalah deal terbesar mungkin dalam sejarah Indonesia yang disepakati, yaitu dengan Uni Emirat Arab. Hanya dalam waktu enam bulan. Ada yang satu yang sedang difinalisasi oleh Menteri BUMN yaitu Sovereign Wealth Fund (SWF). Yang masuk ke dalam (proyek) SWF ini adalah UEA, Softbank, IDFC dari Amerika Serikat dan tidak menutup kemungkinan ada pihak lain yang ikut bergabung," katanya kepada media usai pertemuan bilateral antara Presiden Joko Widodo dan Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohamed bin Zayed (MBZ), 11 Januari 2021. Kerja sama ini berawal dari pertemuan antara Putra Mahkota MBZ dengan Presiden Joko Widodo di Istana Bogor pada bulan Juli 2020.

Menurut Menko Luhut dalam pertemuan itu MBZ mengatakan bahwa UEA ingin lebih banyak lagi ikut dalam pembangunan di Indonesia karena mereka menganggap Indonesia adalah saudara dan merupakan negara berpenduduk muslim terbesar. Dia mengatakan hubungan Presiden dan Putra Mahkota MBZ sangat cair, karena ia menganggap Presiden Joko Widodo sebagai big brother. "Pihak UEA akan menjadi kontributor terbesar dalam proyek SWF di antara yang lainnya. Mungkin ini baru pertama kali terjadi, pihak pihak yang bermodal besar bekerja sama dalam satu proyek," katanya.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan kerja sama ekonomi kedua negara ini meliputi kerja sama antar pemerintah dan business to business, di berbagai bidang seperti pertanian, pendidikan, pendidikan agama, investasi, dan lain lain. "Kerja sama ekonomi Indonesia UEA dengan proyek senilai 22,89 miliar dolar AS di mana partisipasi UEA di dalamnya sebesar 33 persen yang bernilai 6,8 miliar dolar AS. Ada lima proyek G to G dan 11 proyek B to B,” ujar Menlu Retno. Direktur Jenderal Bina Marga Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Hedy Rahardian mengatakan, perubahan nama ini ditetapkan melalui Keputusan Menteri PUPR nomor 417 KPTSM tanggal 8 April 2021 lalu.

"Dengan diresmikannya nama jalan ini, diharapkan dapat meningkatkan kerjasama dan hubungan diplomatik antara Indonesia dan UEA," ucap Hedy dalam keterangannya, Senin (12/4/2021). Hedy juga menjelaskan, bahwa Jalan Tol Japek II elevated ini memiliki panjang 36,4 kilometer yang konstruksinya dikerjakan sejak awal 2017 dan telah diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada 12 Desember 2019 lalu. "Jalur ini juga menjadi urat nadi perekonomian Indonesia dan berada di kawasan industri dan permukiman yang berkembang pesat di timur Jakarta," ungkapnya.

Jalan Tol Japek II sendiri merupakan jalan tol layang terpanjang di Indonesia yang melintasi wilayah Junction Cikunir hingga Karawang Barat, dan konstruksinya telah dilakukan penyesuaian berupa peninggian elevasi struktur elevated. "Selain itu jalan layang ini juga telah menjadi salah satu solusi kemacetan yang sering terjadi di ruas vital tersebut. Pembangunan jalan tol layang ini memiliki nilai investasi Rp 16,2 triliun," ujar Hedy. Pembangunan jalan tol ini, lanjut Hedy, dikerjakan oleh kontraktor PT Waskita Karya (Persero) Tbk bersama PT Acset Indonusa Tbk (Kerjasama Operasi). Pengusahaannya dilakukan oleh Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) PT Jasamarga Jalanlayang Cikampek (JJC) yang merupakan anak usaha dari PT Jasa Marga (Persero) Tbk.

Leave a Reply

Your email address will not be published.